TIGA TAHUN BERSEPEDA DARI POLANDIA KE GUNUNG LAWU

TIGA TAHUN BERSEPEDA DARI POLANDIA KE GUNUNG LAWU


DUA BULE BERSEPEDA DARI POLANDI MENUJU GUNUNG LAWU INI Ini cerita  saya pagi tadi yang sejak semalam badan ini serasa demam karena flu, pilek yang baru mulai saya alami kemarin, hingga pagi tadi sebenarnya juga badan masih capek dan males terasa. namun pagi hari Tadi Jumat 11 September 20015 ada dua orang bule yang bersepeda lewat jalan di depan rumah saya dengan barang bawaan yang banyak sekali di sepedanya.  Karena penasaran Saya Tanya hendak ke mana tujuannya namun rupanya Bule-bule ini sama sekali tidak mengerti bahasa Indonesia  sehingga sama sekali tidak mengerti apa yang saya Tanya.

Waduh padahal saya juga tidak bisa bahasa mereka Karena saya yang Tamat SD sama sekali tak mengerti bahas selain bahas yang sehari-hari saya gunakan yaitu Bahasa Jawa. Namun karena di dorong oleh rasa penasaran, dengan bahasa yang sangat kacau balau tetap coba saya Tanya, Sambil jalan Dia dengan gowes sepeda dan saya dengan Motor saya Begini Kurang lebih dialog Saya dengan Bule saat itu:

Saya  : Halo Mister mau kemana ini
Bule   : Sori …. Sepik (entah apa yang di katakana saya tidak ngerti yang jelas kata terakir Sepik, dari situ Saya kira maksudnya dia tak tahu yang saya katakan)
Saya  : O.... woke oke Wer ayu going
Bule   : Gunung Lawu
Saya  : Wer a yu kam prom
Bule   : Polandia
Saya   :Polandia?
Bule   : Yes ai cam prom Polandia
Saya  : Onli Bai Baik
Bule  : Yes ndis (sambil menepuk setang sepedanya)
Saya  : ho mani dai
Bule    : Tri..  Tri yier (sambil menunjukan tiga jarinya)
Seakan Tersentak diri saya mendengar jawabanNyan dan sedikit ringan badan saya yang tadinya serasa berat karena masukangi dan flu yang saya alami dari semalam.

Sampai Saya dan Mereka berhenti di Perempatan Pegadaian/Kantor Pos Matesih dan meereke berdua mengatakan mau brek pes yang saya kira Sarapan di warung Soto Mbah Tarmi. Saya jawab Silahkan Monggo-monggo dengan mengacungkan jempol saya ke arah Warung Soto Mbah Tarmi Itu, dan saya-pun melanjutkan jalan untuk Keperluan Saya.

Setelah Saya sampai tujuan dan meletakkan barang bawaan, Saya kembali Ke Warung Soto Mbah Tarmi Dan menanyakan pada bule tadi apakah Biasa dan Suka Makan Soto Masakan Indonesia, di jawabnya peri-peri laik. Dan ujung ujungnya saya utarakan maksud saya minta photo untuk Kenang-kenangan, namun entah karena apa Mereka Menolaknya, entah apa alasannya mungkin karena saking kacaunya bahasa dalam saya meminta gambar mereka itu kali,  yang saya tahu dari bule itu mengatakan "mai fes Bla bla bla" Saya kurang tahu maksudnya. Ya sudah saya hormati saja keputusannya tidak mau saya poto dan saya pun kembali melanjutkan urusan saya.

Selang beberapa Saat kebetulan Saya Punya urusan yang arah jalan saya sama dengan jalan bule tadi dan bertemu kembali saya dengan itu Bule. Dan saya Tanya apakah sekarang saya boleh memfotonya. Jawabnya: "No no no mai fes" (sambil memegang kaosnya yang basah oleh keringat dan mengeleng gelengkan kepala) Namun setelah saya minta lagi akhirnya Dua orang Bule tadi mengijinkan saya mengambil Foto namun hanya di ijinkan satu saja. Ya sudah saya jepret satu poto dan terimakasih saya ucapkan dan mereka mengucapkan "seyu" sayapun berlalu.

Setelah Berlalu Baru kepikiran saya Kenapa tadi tidak menanyakan Namanya, Tapi Ya sudahlah yang penting Sudah di ijinkan mengambil Satu photo untuk kenang kenangan Saya Bertemu Dengan Petualang Pengembara Mengelilingi Dunia Mungkin tujuannya. Tapi Entah Apa tujuan Mereka yang sebenarnya Saya tidak bisa Tanya-tanya lebih detail karena keterbatasan kemampuan komonikasi saya dan takutnya malah menganggu kenyamanan perjalannan mereka nanti.

Yang Pasti Cerita ini Saya Tulis Karena Kagum Bin Salut Saya Kepada mereka Berdua Yang Telah Tiga Tahun Mengayuh Sepeda Yang katanya asal Polandia dan Pada Tanggal 11 September 2015 melintasi Desa saya dan sempat mencicipi Soto di Warung Soto Mbah Tari Yang mana Mbah Tarmi itu Masih Embah Jauh Saya Juga.


Yang menurut Saya menarik dari kejadian ini adalah Gunung Lawu Itu sangat menarik sekali bahkan Orang Polandia Yang entah dima dari peta saja saya belum tahu dimana Pas Posisisnya Bisa di tarik menuju ke sana Bahkan Rela hanya Dengan Goes Sepeda Pula, Sedangkan Saya yang Rumah berada dibawahnya malah belum sempat Ke Sana. Keterlaluan sekali saya ternyata.

Yang menurut Saya Menarik Lagi adalah Sekarang ini Petualang Keliling Dunia sudah tidak Perlu Khawatir tersesat Buktinya mereka berdua Bisa lewat Desa saya dimana Jalur yang melalui desa saya khususnya depan rumah saya adalah Yang paling dekat dan paling efektif untuk bersepeda dari Barat Menuju Ke Tawangmangu/Gunung Lawu dibandingkan Lewat dua jalur lain yaitu melalui Karangpandan atau Matesih jalur Selatan. Mereka tahu jalur itu yang saya lihat mereka tahu dari Perangkat seluler yang mereka bawa. Dengan Peta Gugel kelihatannya mereka menafigasi perjalanannya.

Yang pasti Salut Saya Buat Mereka Berdua yang tak sempat saya tahu siapa Namanya. Saya tahu siapa namanya.





Terimakasih Telah Membaca: "TIGA TAHUN BERSEPEDA DARI POLANDIA KE GUNUNG LAWU" Jika Berkenan Silahkan Bagikan Pada Kawan-kawan Di:

Twitter Google+ Fb Share
Posted by Mus Jono, Published at 4:51 PM and have 22 komentar

22 komentar:

  1. kenapa bule itu ga mau photo bareng.? mungkin malu sama mas mus, sebab kalah cakep sih wkwkwk.. "tri yier" itu mungkin bukan 3 tahun mas.. mungkin belum makan 3 kali, buktinya langsung mau begitu di ajak makan soto hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. umumnya orang bule tdk mau difoto, beberapa kali saya nemuin yg spti itu

      mungkin karena kalah ganteng :)

      Delete
    2. mending donlod fotonya teh santika ajah..

      Delete
    3. Waduh salah judul dan ulasan karena saya salah mengartikan Yier ya teh SWantika.
      @wong Begitu ya rupanya. maklum saya cah ndeso jadi ga tau ketemu bule. kalu bulek sih sering

      Delete
  2. saya kagum sekali mas, gila bener bersepeda kok sampai 3 tahun, saya saja sekarang jarang sekali bersepeda malahan,salut deh buat turis dari polandia ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu lah yang membuat saya gimana gitu.. sampai segitunya ternyata mereka

      Delete
  3. koreksi dikit tulisan 20015 kebanyakan 0 nya mas, maaf ye

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya kan bany kok cuma dikit itu gimana Pak Pur?

      Delete
  4. Naik sepeda dari Polandia ke Gunung Lawu itu 3 tahun?.. Lama juga ya..

    ReplyDelete
  5. keren pengalamannya mas, bisa bertemu dan bercakap-cakap dengan orang bule. Ternyata mereka sudah mengayuh sepeda selama tiga tahun, salut saya sama perjuangannya. Polandia yang pasti di Eropa, jauh sekali. Sepertinya seru juga menjadi petualang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren sih yang di tanya yang nanya ih amit amit

      Delete
  6. wuih gila.. 3 thnun ngayuh

    sya malah belum kesampaian ke puncak gunung lawu, baru di kaki gunungnya aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Podho Sam Aku sing manggon no ngisore yo rong pernah mrono-E

      Delete
  7. Weleh weleh 3 tahun perjalanan menuju gunung lawu, hmm memang sengaja ingin naik sepeda atau gimana mereka mas? :S

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu yang ga sempet say tahu karena keterbatasan kemampuan komonikasi saya mbak Wida

      Delete
    2. Ga kebayang aja tuh betisnya nanti bisa gede x__x

      Delete
  8. widiiiiih dari polandia ke gunung lawu naik sepeda wedaaaas deh mas 3 tahun lama di perjalanan nya ... kuat ya mereka salut deh

    ReplyDelete
  9. wah salut sama orang ni, hebat bener

    ReplyDelete
  10. mungkin dia nggak mikirin lagi kehidupan duniawi mas, yang ada hanya mengejar impian aja

    ReplyDelete